Thursday, December 23, 2010

Seluruh kampung semacam tak percaya. Tapi itulah hakikatnya. Ramli, anak arwah Pak Hamid (bukan nama sebenar) pulang dari luar negara sebagai seorang jurutera dan hafiz. Semalam dia mengimamkan solat tarawih. Lunak dan lancar bacaannya. Mereka yang tidak kenal asal-usul Ramli, kagum. Mereka yang lebih mengenali, lebih kagum.


Saya adalah antara generasi anak kampung yang masih mengingati Pak Hamid. Malam setelah pulang dari solat tarawih, saya berbual-bual dengan anak saya.

"Ayah nak kamu contohi imam muda tadi. Sudahlah hafiz, jurutera pula.."

"Hebat betul."

"Kalau kamu tahu sejarah hidup dia, kamu akan lebih kagum."

"Ayah tahu?"

Saya mengangguk.

"Dah tentu. kan ayah anak jati kampung ni."

Mata saya merenung ke luar tingkap rumah. Pohon nyiur melambai-lambai di kegelapan malam yang disinari cahaya purnama. Dua hari lagi, Aidilfitri menjelang tiba. Sesekali pulang ke kampung terasa kedamaiannya. Nostalgia kisah Pak Hamid terbayang kembali di ruang mata.

"Ayah nak cerita ni sekadar mengambil iktibar. Bukan hendak memburuk-burukkan orang yang telah mati.." perlahan saya memulakan cerita.

"Kenapa begitu sekali ayah?"

"Pak Hamid terkenal di kampung ini sebagai orang yang buruk perangainya. Solat tidak. Puasa tidak. Menjengah ke surau langsung tak pernah. Berjudi, minum arak dah jadi kebiasaannya."

"Ramli tu terseksa sejak kecil lagi. Dibentak-bentak. Makan minum, pakaian dan sekolahnya tidak terurus langsung..."

"Tapi macam mana dia boleh mencapai kedudukannya seperti sekarang?"

"Itulah luar biasanya Ramli ni. Dalam serba kekurangan dan cabaran itu dia gigih. Rajin belajar. Berdikari mencari rezeki."

"Ibunya macam mana?"

"Ibunya dah lama meninggal dunia. Kata orang, itulah sebabnya Pak Hamid jadi begitu. Berubah sejak kematian isteri."

"Sedih juga..."

"Kalau orang lain dah lama putus asa.Tapi Ramli tidak. Hasil keputusan cemerlang di sekolah rendah dia terus belajar ke sekolah asrama penuh Dan entah macam mana kaedah dia mampu meneruskan pencapaian akademik dan hafaz Quran sekaligus. hebat."

"Sekarang ni ayah, dah ramai yang menempuh sistem ini. Ada caranya."

"Baguslah, jika berpeluang kamu ikuti jejaknya. Kembali kepada kisah Pak Hamid... dia meninggal tak lama selepas Ramli melanjutkan pelajaran ke sekolah asrama penuh. Ayah masih ingat..." saya sebak.

"Kenapa ayah?"

"Waktu Ramli pulang menjelang pengkebumian jenazah ayahnya dia menangis. Sebatang kara. Orang kampung kata macam-macam tentang arwah ayahnya. Berdosa besar. Jenazahnya berat... berat dosalah. Macam-macam. sedih ayah rasakan, Ramli yang masih muda tu terpaksa menanggung kecaman di hari kehilangan orang yang disayanginya. Mujurlah ada datuk kamu..."

"Hai, datuk pun ada peranan dalam kisah ni?" Tanya anak saya.

"Ayah masih ingat datuk kamu panggil Ramli untuk berjalan bersama dari tanah perkuburan. Ayah ada sekali."

"Apa kata datuk?"

"Ramli, kalau benar sayangkan ayah kamu... jadi anak yang soleh. Doakan dia. Itu sahaja jalannya untuk menyelamatkan ayah kamu di akhirat."

Anak saya terdiam. Terkesima agaknya. Matanya mula redup.

"Datuk kamu menyambung lagi...untuk harumkan kembali nama ayah kamu di dunia, belajar sungguh-sungguh. Jadi orang yang berjaya dalam hidup. Insya Allah, kecemerlangan kamu akan menjulang kembali nama ayah kamu yang dikata-katakan orang pada hari ini."

"Macam mana reaksi Imam Ramli waktu itu?"

"Dia hanya mengesat airmata dan mengangguk-ngangguk."

"Hebat betul ayah, sekarang semuanya semacam menjadi realiti."

"Memang hebat. Anak yang baik daripada ayah yang sedemikian. Kamu bagaimana?"

"Saya bertuah... ada ayah!"

Saya terdiam. Terusik hati saya, adakah aku ayah yang baik?

"Kamu mesti terima kenyataan bahawa kita masih mampu menjadi anak yang soleh walaupun bapa kita bukan seorang yang soleh... Dan tidak semestinya bapa soleh maka anaknya secara automatik menjadi anak yang soleh."

"Kenapa ya?"

"Itulah bukti keadilan Allah. Dosa dan pahala tidak boleh diwariskan. Setelah akil baligh setiap kita punya potensi sendiri, nak menjadi baik atau sebaliknya."

"Jadi, seorang ayah yang soleh tak boleh membentuk anak yang soleh?"

"Tak begitu. Didikan ibu bapa sangat memainkan peranan. Anak yang dididik secara baik, berpotensi besar menjadi anak yang soleh bila dewasa nanti. Tetapi, masih ada usaha yang dia sendiri perlu lakukan untuk meneruskan program menjadi insan soleh. Jika program itu dipatuhinya, alhamdulillah. Jika menyimpang, dia terima akibatnya."

"Saya setuju dengan pandangan ayah. Inilah bukti keadilan Tuhan. Jika tidak... setiap anak terpaksa menanggung akibat kesalahan ibu bapanya tanpa berpeluang untuk mengubah keadaan dirinya."

"Ya, itulah yang dibuat oleh Imam Ramli. Demi cinta kepada ayahnya, dibela maruah ayahnya di dunia dan akhirat. Tolong buat begitu jika ayah telah tiada..." semacam wasiat pula kata-kata saya.

Pada pagi raya, selepas solat Aidilfitri...kami sama-sama menziarahi pusara di pinggiran kampung. Saya lihat Imam Ramli duduk di tepi pusara ibu dan ayahnya. Saya dan anak duduk di tepi pusara insan yang paling kami sayangi... ayah saya, datuk anak saya. Lelaki yang pernah menasihati Imam Ramli. Mudah-mudahan rohnya bersemadi di sisi orang soleh. Nasihatnya sangat memberi bekas ... saya yakin ayah ikhlas waktu itu. Saya masih ingat dialog ayah dengan Imam Ramli belasan tahun yang lalu di kawasan perkuburan ini. Saya di sisi mereka. Saya melihat air mata ayah mengalir sewaktu meluahkan nasihatnya... Oh, mampukah saya seikhlas itu?



Teruskan Pembacaan...

Wednesday, December 22, 2010






Bermulanya semua hanya dengan rasa
ada saja yang tak kena

Rupanya kau berkasih

Menyingkir setia

Sandiwara penuh dusta


Kini ku beri satu amaran

Jangan nanti jadi cabaran

Aku ingin kau memadam kenangan

Menjadi mimpi berterbangan


Jika engkau pergi, bulan dan bintang tetap masih di langit

Jika engkau pergi, air mengalir takkan berhenti

Jangan khuatir tentang diri ku

Ku janji takkan merindui mu


Bermusim resah hadir membelai

Menyentuh hati kecewa

Janji sehidup semati

Tinggal tiada lagi

Impian hancur depan mata


Semakin terungkap kepastian

Biarlah ku rela melepaskan

Pada mu cinta cuma lah mainan

Sekadar untuk senda bersama


Puas sudah ku berikan engkau segalanya

Jalan cerita pun nyata akan berubah

Teruskan Pembacaan...

Apakah cinta itu sebenarnya? Bagaimana Islam memandang cinta? Bagaimana pula jika cinta telah menghampiri kita?


Cinta atau mahabbah asalnya b’makna bening & bersih. Boleh diertikn juga air yg melimpah ruah slps hujan turun dgn lebatnya. Oleh itu blj dsimpulkan al Mahabbah sbg luapan hati dan gejolak rindu ketika dselubungi keinginan utk b’temu dgn kekasih.

Cinta boleh membawa sengsara namun boleh juga membawa bahagia. Ianya b’gantung kpd bagaimana kita mengurus cinta. Islam memangdang cinta terhadap b’lainan jenis dlm 3 perspektif:

1. Mencintainya kerana Allah (mendekatkan diri pada Allah dan mentaatiNya). Ini termasuk cinta yang bermanfaat. Contohnya: cinta suami isteri yang bernikah untuk menjaga dirinya dari perkara maksiat dan juga bernikah kerana mengikuti sunnah Rasulullah menyambung generasi pejuang.

2. Cinta yang mendatangkan murka Allah. Lebih kita kenali sebagai cinta kerana nafsu berahi. Cinta inilah yang memalingkan diri kita dari Allah, membuat kita lupa akanNya dan mendorong untuk melanggar syariatNya. Firman Allah: “Dan di antara manusia dad orang yang mengangkat sembahan selain Allah, mereka mencintai sebagaimana mencintai allah. Adapun orang-orang beriman sangat cintanya pada Allah. Dan Allah tidak akan menunjuki orang0orang fasik.” (Al Baqarah: Ayat 165)

3. Cinta yang mubah (harus), adalah cinta yang tidak ada unsure kesengajaan. Misalnya tanpa sengaja kita (lelaki) melihat wanita atau kita (wanita) melihat lelaki kemudian jatuh cinta dan perkara ini tidak sampai kita membuat maksiat pada Allah. Kita merahsiakannya dan menahan diri kita untuk tidak melakukan perkara-perkara yang dilarang.

Jadi bagaimana kita menanggapi dan mengurus perasaan cinta yang menghampiri kita?

Mana mampu kita menolak datangnya cinta, kerana cinta itu datang tanpa diundang, umpama pencuri, cinta itu laksana panah asmara yang menikam mata dan menusuk ke hati. Memang perasaan cinta tidak boleh ditahan dan dibendung Cuma kita hendaklah berlaku jujur dan menyalurkannya mengikut kehendak syariat. Perasaan ‘cinta suci remaja’ memang biasa diucapkan, cuma dalam hal ini syaitam memainkan peranan dalam menggelincirkan kita kepada kemungkaran dan larangan Allah. Memang adapt bercinta semuanya mendakwa cinta mereka ikhlas dan suci murni tetapi syaitan memainkan peranannya sehingga tidak kita sedari ia banyak melanggar larangan Allah. Ingatlah bahawa setiap haram itu adalah haram walau apa keadaan sekalipun, Cuma kita yang kadang-kadang cuba ‘menghalalkan’nya dengan kita membuat pelbagai alas an itu dan ini. Di sisi Allah ai adalah satu dosa dan setiap dosa layaknya adalah neraka.

Apakah kita lihat hadis Rasulullah ini dalam sunnah Ibni Majah: “Tidak ada yang lebih patut bagi dua orang yang saling mencintai kecuali nikah.”

Apa?, Nikah?,!! Tidak mungkin.......sekolah aja belum habis, bagaimana nak bernikah???

Marilah kita lihat apa yang dikatakan pencipta kita, Allah azza wa jalla: “Janganlah kamu menghampiri zina.....” Al Isra’:Ayat 32

“Ah terlalu ekstrim, takkanlah jika kita bercinta boleh dianggap mendekati zina....” tapi bukankah kita sudah pernah mendengar sabda Rasulullah: “Janganlah engkau bersendirian dengan seorang wanita... Tidak lah bersendirian diri dengan seorang wanita kecuali ketiganya Syaitan.....”(HR. Tabrani) “Kedua tangan juga dapat berzina dan zinanya adalah menyentuh dan kedua kaki juga berzina dan zinanya adalah berjalan (menuju tempat maksiat) dan mulut juda berzina dan zinanya adalah ciuman” (HR. Muslim dan Abu Daud)

Kamu adalah seorang remaja muslim yang baik tidak akan berdalih lagi untuk mengelak dari perkataan Allah dan RasulNya. Mampukah anakku tidak berdalih lagi? Umpamanya, kerana kasihan, kerana ingin mengahwininya, kerana boleh menasihatinya, kerana sedang mencari-cari perlindungan dan rakan diskusi intelek, kerana sering menghadiri program mahasiswa bersama dalam satu kereta, kerana menemani kakak yang sedang bercinta...

Jadi ibu, apakah penyelesaiannya?

Bagi anakku yang sudah terjatuh cinta, rasakan cintamu dalam hati, berusahalah melupakannya buat sementara waktu dan sibukkan diri dengan sesuatu yang bermanfaat, Tahanlah dirimu dari hal-hal yang dilarang agama seperti mengelamun, berangan-angan dan membayangkan wajahnya yang tampan dan menggoda. Bersabarlah menghadapi ujian cinta ini. Jagalah batas-batas pergaulan. Peliharalah kehormatan diri. Jangan biarkan cinta yang mubah ini menjadi cinta yang salah. Berdoalah kepada alah agar Dia pertemukan kamu jika dia paling sesuai untukmu, agamamu, dan keluargamu. Apabilatiba masanya nanti, apalah jodoh mu ada insya-allah kamu akan ditemukan dalam hubungan yang diredhai Allah.

Pun begitu perhatikanlah juga perkara perkara di bawah agar hatimu tidak mudah menjadi rawan:

1. Tundukkan pandanganmu dari perkara-perkara yang boleh menaikkan nafsu. Ataupun janganlah merenung kaum berlawan jenis (surah An-Nur:30-31)

2. Hindari berduaan dan ikhtilat (campur gaul tanpa batasan). Janganlah berwewenangan berinteraksi dengan yang bukan mahram.

3. Hindari menonton filem-filem cinta yang mengasyikkan dan filem seks yang mengghairahkan nafsu.

4. Hindari bacaan-bacaan/novel-novel yang menghanyutkan hati kita lantas tergoda dengan perangkap cinta palsu.

5. Hindari lagu-lagu cinta kerana boleh melemahkan hati dan memendekkan cita-cita.

6. Sibukkan dgn mengaji dan b’zikir.Bergaullah dgn kwn-kwn yg baik,kerana kdg-kdg hati kita klh kpd ‘cinta’ ini kerana kebodohan kita terhadap ilmu agama dan lemahnya iman kita.

7. Apabila kita telh mempunyai “teman akrab”, cukuplah kiranya kita fahami firman Allah; “Dan (ingatlah) hari (ketika itu) org yg zalim menggigit kedua tgnnya seraya berkata:’Aduhai, kiranya(dulu) aku mengambil jln bersama-sama Rasul. Kecelakaan besarlah bagiku. Kiranya aku (dulu) tidak menjadikan si fulan itu teman akrabku (kekasihku). Sesungguhnya dia telah menyesatkan aku dari Al-Quran ketika Al-Quran telah dtg kpdku. Dan adalah syaitan itu tidak mahu menolong manusia.” Surah Al Furqan:Ayat 27-29). Maka jgnlah kita menyesal di kemudian hari, kerana terlanjur mangambil seorang “teman akrab” yg kononnya menyintai kita.

8. Puasa lah utk meredam perasaan nafsu dan rindu dendam. Ingatlah firman Allah, “Adapun orang-orang yg takut kpd kebesaran tuhanNYA dan menahan diri dari keinginan nafsunya maka sesungguhnya syurgalah tempatnya.” Surah An Naziat :Ayat 40-41).

9. Bernikah lah shj jika sudah benar-benar mampu dari segi fizikal, kewangan, emosi dan intelekmu.

Aduhai ibu, Susahnya!

Boleh jika kamu mahu, jgn bersedih. Syurga itu kan lebih indah. Dalam hadith, Rasulullah juga bersabda bahawa jika kita meninggalkan sesuatu yg disukai manusia, tapi dibenci oleh Allah maka Allah akan mencukupkan diri kita dari sesuatu yg kita perlukan.

Alangkah baiknya Allah, sanggupkah kita mengkhianatiNya? Bukankah Dia yg telah mencipta dan memelihara kita selama ini. Tidakkah Dia lebih baik dan sesuai, maka pantas utk dicintai? Rasulullah bersabda: “Tidak sempurna iman seorg hamba hingga ia lebih mencintai Allah drpd mencintai anaknya, orang tuanya dan semua manusia.”

Siapakah yg dapat menolong kita di akhirat nanti? Kekasih-kekasih kita kah? Tentu tidak. Oleh kerana itu tetaplah tersenyum dan berlapang dada dlm menghadapi cinta ini. Insya-Allah, Allah akan menggantikan dengan sesuatu yg lebih baik, kekasih yg suci dan soleh/solehah di dunia ini dan syurga di akhirat nanti.

Insya-Allah..Amin.


"kadang2 Allah hilangkan sekejap matahari untuk kita,
kemudian dia datangkan pula guruh dan kilat,
puas kita menangis mencari mana matahari kita,
rupa2nya Allah nak hadiahkan kita pelangi yang indah...."

"Orang-orang yang hebat bukanlah orang yang selalu memiliki hal-hal terbaik dalam hidupnya, mereka hanya berusaha menjadikan yang terbaik dari setiap hal yang hadir dalam hidupnya" Teruskan Pembacaan...

Kata Ibnu Qayyim - 10 Jenis Tangis


1) Menangis kerana kasih sayang & kelembutan hati.

2) Menangis kerana rasa takut.

3) Menangis kerana cinta.

4) Menangis kerana gembira.

5) Menangis kerana menghadapi penderitaan.

6) Menangis kerana terlalu sedih.

7) Menangis kerana terasa hina dan lemah.

8) Menangis untuk mendapat belas kasihan orang.

9) Menangis kerana mengikut-ikut orang menangis.

10) Menangis orang munafik - pura-pura menangis.
"..dan bahawasanya DIA lah yang menjadikan orang tertawa dan menangis."

(AnNajm : 43)
Jadi, Allah lah yang menciptakan ketawa dan tangis, serta

menciptakan sebab tercetusnya. Banyak air mata telah mengalir di dunia ini.Sumber nya dari mata mengalir ke pipi terus jatuh ke bumi. Mata itu kecil namun ia tidak pernah kering ia berlaku setiap hari tanpa putus-putus.Sepertilah sungai yang mengalir ke laut tidak pernah berhenti?.kalaulah air mata itu di tampung banjirlah dunia ini.

Tangis tercela atau terpuji ??

Ada tangisan yang sangat di cela umpamanya meratapi mayat dengan meraung dan memukul-mukul dada atau merobek-robek pakaian.Ada pula tangisan sangat-sangat di puji dan di tuntut iaitu tangisan kerana
menginsafi dosa-dosa yang silam atau tangis kerana takut akan azab dan siksa Allah.
Tangisan dapat memadamkan api Neraka "Rasulullah saw bersabda :

Tidaklah mata seseorang menitiskan air mata kecuali Allah akan mengharamkan tubuhnya
dari api neraka. Dan apabila air matanya mengalir ke pipi maka wajahnya tidak akan terkotori oleh debu kehinaan, apabila seorang daripada suatu kaum menangis, maka kaum itu akan di rahmati. Tidaklah ada sesuatupun yang tak mempunyai kadar dan balasan kecuali air mata. Sesungguhnya air mata dapat memadamkan lautan api neraka."
Air mata taubat Nabi Adam a.s Beliau menangis selama 300 tahun tanpa mendonggak ke langit tersangat takut dan hibanya terhadap dosa yang telah ia lakukan.Dia bersujud di atas gunung dan air matanya mengalir di jurang Serandip. Dari air matanya itulah Allah telah menumbuhkan pohon kayu  manis dan pohon bunga cengkih.Beberapa ekor burung telah meminum akan air mata Adam lalu berkata, "Manis sungguh air ini." Nabi Adam terdengar lalu menyangka burung itu mempersendakannya lalu ia memperhebatkan
tangisannya.Lalu Allah mendengar dan menerima taubat Adam dan mewahyukan,

"Hai Adam sesungguhnya belum Aku pernah menciptakan air lebih lazat daripada air mata taubat mu!."
Air mata yang tiada di tuntut Janganlah menangis kalau tak tercapai cita-cita bukan kah Tuhan yang telah menentukannya. Janganlah menangis menonton filem hindustan itu kan cuma lakonan.

Janganlah menangis kerana cinta tak berbalas mungkin dia bukanlah jodoh yang telah Tuhan tetapkan.

Janganlah menangis jika gagal dalam peperiksaan mungkin kita kurang membuat persediaan .

Jangan menangis kalau wang kita hilang di jalanan sebab mungkin kita kurang bersedekah buat amalan.

Janganlah menangis kalau tidak di naikkan pangkat yakin lah, rezki itu adalah pemberian Tuhan.

Dari itu??.. Simpanlah air mata-air mata tangisan itu semua buat bekalan untuk menginsafi di atas segala kecuaian yang telah melanda diri, segala dosa-dosa yang berupa bintik2 hitam yang telah mengkelamkan hati hingga sukar untuk menerima hidayah dari Allah swt. Serulah air mata itu dari persembunyiannya di balik kelopak mata agar ia menitis membasahi dan mencuci hati agar ia putih kembali dan juga semoga ia dapat melebur dosa2 dan moga-moga akan mendapat ampunanNya jua.

Junjungan Mulia bersabda "Ada 2 biji mata yang tak tersentuh api neraka,mata yang menangis di waktu malam hari kerana takut kepada Allah swt dan 2biji mata yang menjaga pasukan fi sabillah di waktu malam."

"Di antara 7 golongan manusia yang akan mendapat naungan Allah dihari qiamat"??seseorang yang berzikir bersendirian lalu mengenang tentang kebesaran Allah swt lalu bercucuran air matanya."

"Jika tubuh seseorang hamba gementar kerana takut kepada Allah, maka berguguran lah dosa-dosanya bak gugurnya dedaunan dari pepohonan kering."

Berkata Salman Al Faarisi r.a

Aku di buat menangis atas 3 perkara jua :

1) Berpisah dengan Rasulullah saw dan para sahabat-sahabat.

2) Ketakutan seorang yang perkasa tatkala melihat malaikat Israil datang nyawanya.

3) Aku tidak tahu samada aku akan di perintahkan untuk ke syurga atau neraka.

Air mata tanda rahmat Tuhan

Rasulullah saw bersabda : Jagalah mayat ketika kematiannya & perhatikanlah 3 perkara.

1) Apabila dahi nya berpeluh.

2) Airmatanya berlinang.

3) Hidungnya keluar cecair seperti hingus.
kerana hal hal tersebut menandakan rahmat Allah swt untuk si mayat.(riwayat Salman al Faarisi)

Sucikanlah 4 hal dengan 4 perkara :

"Wajahmu dengan linangan air mata keinsafan,Lidahmu basah dengan berzikir kepada Penciptamu,

Hatimu takut dan gementar kepada kehebatan Rabbmu,dan dosa-dosa yang silam di sulami dengan taubat kepada Dzat yang Memiliki mu."


("sampaikanlah walau satu ayat" al hadis) Teruskan Pembacaan...

Middle of the night:

The Messenger (Peace and Blessing be upon him) said: "The Gates of Heaven are open at midnight, and a caller calls, 'Is there a supplicant that his supplication may be granted? Is there a petitioner that his petition maybe granted? Is there a distressed person so that his distress may be removed?' At that time, no Muslim makes a Dua but that it is answered, except for an adulteress who trades with her body, or a person who gathers his money unlawfully." [Sahih al-Jami' 2968]

At the time of Azan and between it and the Iqamah:

The Messenger (Peace and Blessings Be upon Him) said: "A Dua between Azan and the Iqamat is not refused, so make du'a at that time." [Ibn Khuzaymah, Ibn Hibban]

The Messenger (Peace and Blessing Be upon Him) said: "Two kinds of du'a are not rejected - or rarely are they rejected - du'a at the time of the call for prayer, and du'a at the time of fighting when the warriors are engaged with each other." [Abu Dawud]

On Friday after 'Asr The Messenger (Peace and Blessings Be upon Him) said: "Friday has twelve periods. Among them is a period when no Muslim asks Allah for anything but He grants it to him. Search for that period late after 'Asr." [Sahihal-Jami' 8402]

When it is raining:

The Messenger (Peace and Blessings Be upon Him) said: "Two kinds of du'a are not rejected: du'a at the time of the call for prayer, and du'a during rain." [Abu Dawud]

Being a parent, while fasting and while travelling:

The Messenger (sallallaahu 'alaihi wa sallam) said: "Three types of du'a are undoubtedly granted: a parent's du'a for his children, du'a of a fasting person, and du'a of the traveller." [Abu Dawud]

While Making Sujud:

The Prophet (Peace and Blessings Be upon Him) said: "The servant is closest to his Lord while in sujud, so ask Allah in that time."

Laylatul-Qadr:

Aisha asked the Prophet (Peace and Blessings Be upon Him) What should I say on Laylatil-qadr? And he replied, O Allah, indeed you are a Pardoner,and you love pardon; so pardon me "Allahuma inaka afuuin tuhibul afua Fahafu Anni" .
Islam Is Universal Teruskan Pembacaan...

Cerita ni menarik minat aku untuk komen dan bagi pandangan sikit.
Episod ke-2 ditayangkan pada hari ini di slot lestary tv3.Aku tengok drama ni pada episode pertama dah boleh tangkap yang cerita ni agak dan rasanya telah dicedok dari drama Jepun yang tajuk ceritanya adalah 1 Litre of Tears.Kepada sesiapa yang menonton drama ini dan kemudian menonton cerita Hani mesti sependapat dengan aku.Plot penceritaan lebih kurang 90% sama.Dalam drama Hani,keluarga ni buat bisnes kedai dobi,manakala dalam 1LOT pulak keluarga Aya buat bisnes tofu.Tapi mak hani dan jugak mak aya lebih kurang sama ja karier mereka.Pembinaan keluarga aya dan hani adalah sama,4 orang adik beradik.gender pun dicedok sama seperti 1LOT.Rakan Hani pun ada dua orang,memang sama.Main bola jaring dan Aya juga shooter dalam sukan bola jaring.

Keluarga Irfan(hero) pun memang sama.Ada dua beradik dan abang telah meninggal dunia dan Irfan ni sama macam hero 1LOT,xminat bersosial dan kurang bercakap.

Apa pun tahniah la kat penerbit/penulis skrip/produser sebab amik cerita luar dan jadikan cerita ini sebagai drama binaan melayu.Xkisah la sebab banyak gak drama kita yang cedok idea dari Negara Jepun,contoh macam Awan Dania yang diambil drpada Attention Please.Apa pun kira ok la sebab idea-idea dari luar ni xtangkap cintan meleleh airmata sangat dan lari dari pegangan drama melayu yang dah memang biasa dengan cerita cinta dan keluarga kaya raya ataupun miskin hina.hoho

Aku harap penyakit Aya dalam 1LOT berjangkit 100% kepada Hani sebab cerita 1LOT tu adalah berkisarkan kisah kehidupan sebenar.Jadi mesti menarik kalau penyakit tu ada dalam drama Hani sebab xpernah lagi drama melayu ada penyakit macam tu.

Harap ada la lagu yang iras dengan cerita 1LOT dan student dalam drama Hani ni wat koir dan menyanyi lagu 1LOT.,lagi best.hahaha

(ini adalah pendapat peribadi dan tiada kaitan dengan sesiapa)

Teruskan Pembacaan...

Friday, December 17, 2010

Berikutan daripada paparan Harian Metro baru-baru ini mengenai aksi dua beradik di Penang.

Video Boleh ditonton di beberapa link dibawah.

Enjoy

Link 1

Link 2 Teruskan Pembacaan...

1) Nasi Kandar Line Clear
2) Berjaya Hotel,Pulau Tikus
3) Sup Hameed
4) Nasi Kandar Beratur
5) PasarChowrasta
6) Seagate
7) Prangin Mall
8)Komtar

Nice Trip Nice Days !!











Teruskan Pembacaan...

Tak pernah ku fahami ertimu padaku

Tak pernah ku mengerti hadirmu untukku

Rasa yang pernah kau bagi

Cinta yang telah kau beri
Setelah ku terjatuh baru ku sedari

Betapa kau kekasih hingga hujung hati

Rasa yang setia menanti

Cinta yang tak akan pergi
Menyesal ku akui tak terima cintamu

Dan kini engkau pergi meninggalkan hidupku

Terlambat ku akui berertinya dirimu

Kerna hanya dirimu sambut cinta

Penawar peritku
Hanya dirimu

Tulus cintaku
Menyesal ku akui tak terima cintamu


Dan kini engkau pergi meninggalkan hidupku

Menyesal ku akui tak terima cintamu

Dan kini engkau pergi meninggalkan hidupku

Terlambat ku akui berertinya dirimu

Kerna hanya dirimu

Sanggup cinta penawar peritku

Sanggup cinta pengusap tangisku

Teruskan Pembacaan...

Tuesday, December 14, 2010

"Syair Arab menyebut, apabila seseorang yang

bercinta di tanya, “Apakah kau menyintai atau

sedang bercinta dengannya?”, maka

dijawabnya, “Oh, tidak…kawan sahaja atau apa

sahaja alasannya,” Ketahuilah dia seorang

pasangan KAZZAB (penipu)”

______________________________________
“…Rasa hormat adalah asas penting menjalin

hubungan cinta yang suci sesuai dengan aturan

Allah swt. Hormat kepada perintah Allah, ajaran

Rasul serta hormat ke atas hak dan maruah di

antara pasangan amat dititik beratkan ke arah

satu hubungan yang berkekalan.
Seorang lelaki yang jujur terhadap cinta dan kasih
sayang yang terjalin terhadap seorang wanita

tidak sewenang-wenangnya menyentuh tangan

wanita atau memegang erat tubuhnya. Wanita

bukannya objek yang boleh diperalatkan.
Jika ini terjadi, seorang wanita perlu berfikir,

apakah pasangan seperti ini mampu melindungi

dan menjaga maruahnya apabila berkahwin

nanti?
Jika hari ini haknya tergadai kerana seorang yang

dinamakan kekasih, apa kesudahan yang bakal

berlaku satu hari nanti?…”

______________________________________
Istilah cinta amat popular dan menjadi satu

ungkapan setia di bibir-bibir remaja yang

menganggapnya satu kalimah suci dan bererti.
Ada yang berbangga memiliki seorang kekasih

yang setia dan mula memasang angan-angan

untuk mendirikan rumah tangga bersama

pasangan pilihan.
Fenomena ini berlanjutan dari bangku sekolah

lagi malah adakalanya membawa kepada

sesuatu di luar jangkauan

Cinta perlu

difahami. Semestinya seorang remaja

perlu memahami kehendak dan definisi yang

tepat.
Tanya pada diri, sama ada cinta hanya sekadar

gelojak perasaan serta rasa tertarik antara satu

sama lain cukup untuk menjelaskan maksudnya?


Di dalam artikel bertajuk Hakikat Percintaan

Dalam Islam, rasa hati yang dinamakan cinta

merupakan satu perasaan yang semulajadi di

alami oleh setiap insan baik muda mahupun tua.

Allah telah menganugerahkan manusia naluri

untuk meneruskan keturunan (salah satunya,

menyukai pasangan berlainan jantina) atau

dikenali dengan gharizah Al-Nau’.

Ini merupakan salah satu naluri manusia dari yang

tiga iaitu gharizah Al-baqa’ (naluri untuk

meneruskan kehidupan dan mempertahankan),

gharizah Al-Tadayyun (naluri untuk menyembah

dan beragama) dan gharizah Al-Nau’.

Jadi adanya perasaan itu sememangnya sudah

fitrah manusia dan perkara ini wajar dan tidak

haram di

sisi Islam.

Dalam keadaan ini, manusia perlu memahami

kedudukan cintanya dan ke mana hala tuju

seterusnya.

Malangnya remaja hilang punca dan meletakkan

satu kesimpulan yang mudah tentang hakikat

cinta.

Cinta perlu difahami sebagai satu rasa kasih

sayang yang penuh rasa hormat, tanggungjawab,

kesetiaan, komitmen, keikhlasan, bermaruah dan

ada matlamat.

Jika ciri-ciri ini tidak ada dalam apa yang

dikatakan sebagai cinta, maka hubungan

sedemikian sekadar satu permainan dan kepura-

puraan sahaja.

Konsep cinta dalam Islam meletakkan satu aturan

yang sistematik dan teratur tanpa mengabaikan

hubungan antara manusia dan Allah.

Atas dasar ini, Islam meletakkan cinta pada satu

kedudukan yang bermaruah dan bernilai baik bagi

pihak lelaki dan perempuan.

Ke mana hala tujunya destinasi cinta remaja?

Adakah setakat mengisi usia remaja dan

adakalanya putus di tengah

jalan?

Mungkin destinasi cinta remaja yang diingini lebih

kepada konsep ala Barat yang disifatkan penuh

romantis dan indah.

Mulianya cinta berlandaskan Islam kerana cinta

yang dibina bermatlamat. Kerana ingin mendapat

kasih sayang tuhan, manusia sedia berkongsi

rasa cinta dan kasih sayang sesama insan.

Kerana inginkan kasih sayang tuhan jualah,

masing-masing ingin selamat-menyelamatkan

antara satu sama lain dari segi hubungan dan

kehidupan di dunia untuk mengejar sesuatu yang

abadi di akhirat.

Cinta yang dibina bukan cinta kosong tetapi cinta

yang punya pengertian yang luhur dan hanya

dapat dirasakan dengan jiwa yang bersih yang

sentiasa mencari tuhan

video
Teruskan Pembacaan...

Wednesday, December 8, 2010

Kosong hidupku tanpamu
Cermin ku membayang bayanganmu

Pameran kasih ku layu

Tiada dirimu tiada untukku


Tinggalkan ku dalam anganmu

Sakitku mencintaimu

Deritaku merinduimu

Lemah hati menginginkanmu


Kau hilang terus kau menyepi

Tewasku bila ku ketahui

Berita kau sudah berpunya

Hancur hatiku

Berkeping-keping jadinya


Hilangku bukan kerana cinta

Hilangku bukan untuk menyeksa

Bagiku semua tiada berharga

Biarku telan semua derita


Pergilah kau pergi dariku

Biarku ku jalani hidup tanpamu

Tiada cinta dan kasihmu

Meski hati merelai


Mati hariku di kotak sepi

Di situ kau mula mahu mengenalinya

Langkahku songsang telah ku sedari

Semula ku hias kau jauh dah pergi

Putus komunikasi kau elakkan diri

Ku mencari jalan kembali kau mahu terus pergi

Ku ingatkan kau memori kau tutupkan telinga

Nyata tiada kita tiada jalan penyambungnya

Ya Allah maha pemurah dan maha pencipta

Terima kasih atas pertemuan antara aku dan dia

Jika nyata bukan dia pemilik tulang rusukku

Kikiskanlah pesonanya dari kedua mata

Dengan segala kelebihan dan kekurangan yang ada

Bahagiakanlah mereka berdua ku doakannya

PadaMu ku pohon sucikan hatiku

Sehinga dapat melaksana kehendak dan rencanaMu

Amin


Chorus

Pergilah pergilah ayu

Jangan kau

Hiraukan tentang diriku

Pergi kau pergi kau ayu

Ku anggapkan ini satu tragedi


Kau hapuskan semua yang kita bina

Kau hancurkan harapku

Untuk hidup bahagia bersamamu


Berkali kau bersumpah untuk berubah

Tapi janji kosongmu

Tak sudah-sudah

Entah sampai bila

Kau lepaskan saja aku



Ulang Chorus

Pergilah kau pergi dariku

Biar ku jalani hidup tanpamu

Tiada cinta dan kasihmu

Meski hati merelai


Pergilah pergilah ayu

Jangan kau

Hiraukan tentang diriku

Pergilah pergilah sayang

Biarkan ku begini Teruskan Pembacaan...

Monday, December 6, 2010

Muharam adalah bulan pertama dalam tahun Islam (Hijrah). Sebelum Rasulullah SAW berhijrah dari Makkah ke Yathrib, kiraan bulan dibuat mengikut tahun Masihi. Hijrah Rasulullah SAW memberi kesan besar kepada Islam sama ada dari sudut dakwah Rasulullah, ukhuwwah dan syiar Islam itu sendiri
Pada asasnya, Muharam membawa maksud 'diharamkan' atau 'dipantang', iaitu Allah SWT melarang melakukan peperangan atau pertumpahan darah. Namun demikian larangan ini ditamatkan setelah pembukaan Makkah (Al Baqarah: 91). Sejak pemansuhan itu, umat Islam boleh melaksanakan tugas dan ibadat harian tanpa terikat lagi dengan larangan berkenaan.

Doa akhir tahun hendaklah dibaca 3 kali pada akhir waktu Asar atau sebelum masuk waktu Maghrib pada akhir bulan Zulhijjah.

Sesiapa yang membaca doa ini, syaitan berkata:

"Kesusahan bagiku dan sia-sialah pekerjaanku menggoda anak Adam pada setahun ini dan Allah binasakan aku satu saat jua. Dengan sebab membaca doa ini, Allah ampunkan dosanya setahun."
Selamat Menyambut Tahun Baru Hijrah 1432

Teruskan Pembacaan...

Sunday, December 5, 2010

Setiap lelaki perlukan ego,
Kerana ego itulah wanita terpikat waktu bercinta,

Kerana ego itulah isteri tunduk kepada suami,

Kerana ego itulah, anak-anak hormat kepada bapa,

Dan kerana ego itulah juga, keseimbangan rumahtangga terjaga.

Yang hakiki.. kerna dek egolah ramai lelaki menyepak terajang anak bini sesuka hati mak bapak dia..

dan kerna ego yg melampau jua la ramai lelaki

sanggup berkahwin lebih walaupun poketnyer abuk pun tarak..(ikut sunnah katanya..)

dan kerna dek ego jualah ramai lelaki trsumbat

didalam penjara gara2 mencari duit cara senang..dan bertindak melulu memukul org di tempat awam..

DAN bila terkumpulnya semua ego2 ini..

punahlah sebuah rumahtangga yg bahagia.

tinggal hanya anak2 yg tak mengerti apa2.

maka dapatlah sang isteri gelaran "J" secara sengaja ataupun tidak...

begitulah adanya..

Sekiranya suami tiada egonya,

Ibarat kucing tidak bermisai,

Ibarat harimau tidak bertaring,

Ibarat ular tidak berbisa,

Ibarat Mawi tanpa suara (camna mamat ni masuk sini ni? Nak cukupkan ritma saja)

Ego adalah sesuatu untuk dikawal, bukan untuk di hapuskan,

Kerana ego di perlukan untuk perlindungan rumahtangga,

Untuk mentadbir, mengurus dan mengawal,

Sekiranya tiada ego,

Suami tiada gentlemennya,

Tunduk kepada semua kemahuan isteri,

Seperti sang isteri RE dalam DO RE MI,

Hilang hormat anak2 kepada bapanya,

Hilang hormat adik-adik kepada abangnya,

Hakikatnya, manusia tidak sempurna,

Tak kira lelaki mahupun wanita,

Ego adalah ciptaan Ilahi untuk lelaki,

Dengan tujuan untuk memimpin ke jalan yg di restui

Wallahualam

Teruskan Pembacaan...